Tetaplah berhubung

Sosial Trend

Sejam Berdialog Tetapi Langsung Tidak Pandang Wajah Pengacara

Ohsem

Sejam Berdialog Tetapi Langsung Tidak Pandang Wajah Pengacara

Lelaki yang elok imannya adalah apabila dia menahan matanya daripada melihat perempuan bukan muhrimnya. Tipu jika anda mengatakan tidak pernah berhadapan dengan perkara seperti ini, dimana apabila anda bertemu dengan ustaz yang tinggi ilmunya, dia tidak memandang mata anda, seringkali melihat kiri dan kanan, berbual seperti biasa cuma tidak memandang tepat pada mata anda.

Pasti anda merasa tidak selesa bukan, nak marah pun ada sebab kita fikir mungkin saja dia tidak sudi memandang kita, tapi sebenarnya dia sedang menjaga maruah kita dengan menahan nafsu matanya daripada menatap wajah kita.

Tahun lalu Habib Ali diundang dalam program TV “Eittijahat”, di salah satu stesen TV UEA dlm dialog berkaitan Mu’tamar Ahlussunnah wal jama’ah 2016 di Cechnya. Yang hadir sebagai pengacara di acara itu adalah Nadine Al Badir, penulis liberal asal Saudi yang tidak pernah memakai hijab.

Yang menarik, selama dialog berlangsung (sekitar 1 jam lebih), Habib Ali sama sekali tidak memandang wajah pengacara. Beliau selalu menunduk dan kadang melihat ke tepi. Rupa-rupanya “sikap” Habib Ali menyebabkan pengacara itu kesal.

Di akhir program dia bertanya :

Habib Ali.. Ini adalah pertemuan kita yang kedua, jujur.. saya sangat menghormati anda, oleh kerana itu saya menutup separuh kepala saya dalam program ini, tapi mengapa selama ini anda selalu menjauhkan pandangan dari wajah saya?

Habib Ali yang nampak malu dengan pertanyaan itu menjawab :

Semoga ALLAH memberkati anda dan membalas kebaikan anda.. Pertama saya memang tidak terbiasa memandang wanita yang bukan mahram, Kedua saya tidak memandang wajah anda kerana saya memuliakan dan menghormati anda, dan bukan bererti saya merendahkan anda.”

Lelaki yang bersikap sopan dan menghormati seorang wanita tidak akan memandang wajahnya.
Bukankan ALLAH SWT berfirman :

“قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ”

Maksudnya:- ‘Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman : Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka’.
(QS. An-nur : 30) .

Rasulullah SAW bersabda :
‘Pandangan haram adalah panah beracun dari sekian banyak panah Iblis, siapa yang meninggalkannya kerana takut kepada ALLAH, ALLAH akan anugerahkan baginya kelazatan iman yang akan ia rasakan dalam hatinya’.”
(HR.Ahmad).

Sumber: amanzingnara.com

Muat artikel

Anda mungkin juga meminati...
Klik Untuk Komen

Lagi di Ohsem

Ke Atas